Notification

×

Iklan

Iklan

Hukum Membunuh Semut Yang Mengganggu, Bolehkah?

28 March 2021 | Sunday, March 28, 2021 WIB Last Updated 2021-03-28T08:24:32Z
KAMPOENG NEWS.COM – Di antara hewan serangga yang banyak kita jumpai adalah semut. Bahkan tak jarang kita membunuh semut karena mengganggu, dan kadang juga menggigit. Dalam Islam, bagaimana hukum membunuh semut yang mengganggu ini, apakah boleh?

Pada dasarnya, membunuh semut dalam Islam hukumnya dilarang. Selian lebah, hewan serangga yang dilarang oleh Rasulullah adalah semut. Ini sebagaimana disebutkan dalam hadis riwayat Ibnu Majah, dari Ibnu Abbas, dia berkata;
 
إِنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- نَهَى عَنْ قَتْلِ أَرْبَعٍ مِنَ الدَّوَابِّ النَّمْلَةُ وَالنَّحْلَةُ وَالْهُدْهُدُ وَالصُّرَدُ.

Sesungguhnya Nabi Saw melarang membunuh empat hewan; semut, lebah, burung hudhud dan burung shurad.

Disebutkan bahwa Imam Al-Nawawi pernah ditanya mengenai hukum membunuh dan membakar semut, maka dengan tegas beliau menjawab bahwa keduanya hukumnya tidak boleh. Ini sebagaimana disebutkan dalam kitab Fatawa Al-Nawawi berikut;

مسألة: هل يجوز قتل النمل او احراقه؟

أجاب رضي الله عنه لا يحل قتله ولا إحراقه

Pertanyaan: Apakah boleh membunuh semut atau membakarnya?

Beliau menjawab bahwa tidak boleh membunuh semut dan juga tidak boleh membakarnya.

Hanya saja, meski pada dasarnya dalam Islam semut dilarang untuk dibunuh, apalagi dibakar, namun jika semut tersebut mengganggu dan menyakiti, maka para ulama membolehkan untuk membunuhnya.

Ini sebagaimana disebutkan dalam kitab Al-Mausu’ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah berikut;

وَقَدْ نَصُّوا عَلَى كَرَاهَةِ قَتْل النَّمْل إِلاَّ مِنْ أَذِيَّةٍ شَدِيدَةٍ، فَإِنَّهُ يَجُوزُ قَتْلُهُنَّ، وَكَذَا الْقُمَّل
 
Para ulama telah menegaskan mengenai larangan membunuh semut kecuali semut tersebut sangat menyakiti. Dalam keadaan demikian, maka ia boleh dibunuh. Sama seperti semut adalah kutu.

Kebolehan ini hanya sekedar untuk menghilangkan gangguan dari semut, tidak boleh lebih. Karena itu, jika semut sudah tidak mengganggu dan menyakiti, maka ia tidak boleh dibunuh. Begitu juga jika yang mengganggu dan menyakiti hanya satu saja, maka yang lain tidak boleh dibunuh.

Ini berdasarkan hadis riwayat Imam Al-Bukhari, dari Abu Hurairah, dia pernah mendangar Nabi Saw bersabda;

قَرَصَتْ نَمْلَةٌ نَبِيًّا مِنْ الْأَنْبِيَاءِ فَأَمَرَ بِقَرْيَةِ النَّمْلِ فَأُحْرِقَتْ فَأَوْحَى اللَّهُ إِلَيْهِ أَنْ قَرَصَتْكَ نَمْلَةٌ أَحْرَقْتَ أُمَّةً مِنْ الْأُمَمِ تُسَبِّحُ

Ada semut yang menggigit seorang nabi dari nabi-nabi terdahulu, lalu nabi itu memerintahkan agar membakar sarang semut-semut itu. Kemudian Allah mewahyukan kepadanya, firman-Nya; Hanya karena gigitan seekor semut, maka kamu telah membakar suatu kaum yang bertasbih.

×
Berita Terbaru Update